Selasa, 28 Jun 2011

Cabaran Mendidik

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته....
Salam sejahtera buat semua....

Dalam kesibukan waktu, aku tetap ingin berkongsi sesuatu.

Mendidik anak untuk menunaikan solat, amat menduga iman dan sabar.

Kita berkejaran waktu sedangkan kita harus bersabar mengajaknya bersolat.
Kita berkejaran waktu sedangkan kita harus bersabar menunggunya mengambil wuduk sesempurna yang mungkin.
Kita berkejaran waktu sedangkan kita harus bersabar memakaikannya telekung dengan sopan.
Kita berkejaran waktu sedangkan kita harus bersabar dengan kerenahnya bertanya bacaan tertentu dalam solat.
Tanpa kita sedar, pahala mendidik dan bersabar itu pula sedang mengejar kita.Mudah-mudahan.

Satu hari, aku 'cuti' solat. Lalu, dia harus solat sendirian bersama anak-anak jiranku yang lain, seorang sebaya dengannya ,Safiya(7 tahun) dan Tasya berusia 5 tahun.

Aku duduk di belakang sambil mengarahkan bacaan yang perlu dibaca dalam solat serta pergerakannya.

Dari kiri: Tasha, Mawaddah dan Safiya

Setelah bacaan surah al-Fatihah , tiba-tiba dia bersuara: Ummi, lepas tu apa?

Ya Allah, dia bercakap pula. Gelihati pun ada!

Rupanya belum lengkap juga didikanku selama ini......Memanglah, mendidik anak bersolat perlu iman dan sabar yang kuat!

p/s: Mendidik anak bersolat = saham akhirat

♥ Terima Kasih Kerana Sudi Singgah Sini ! Suka? Like tau ! ♥

2 ulasan:

  1. marya mmg mesti banyak bersabarrrrrr insyallah marya akan tersenyum melihat hasilnya nanti....mulut cik atie tak pernah berhenti menyuruh solat bermula dari pagi bila bersiap untuk kesekolah.....
    pentingnya seorang ibu menjadi seorang yg ringan mulut hhehehehehehheh

    BalasPadam
  2. insya-allah... usaha mesti berterusan... bukan sahaja ringan mulut, tapi ringan tulang juga... jangan ringan tangan sudah lah... nanti jadi kes naya pulak...huhuhu

    BalasPadam

Ada nak komen?Tulis sini ek... :)