Ahad, 21 Ogos 2011

'Seorang' Kucing yang bernama Miko (2)...

السلا م عليكم ورحمة الله وبركاته...
Salam sejahtera buat semua...

Minggu lalu, bonda berkunjung ke rumahku. Memandangkan tiada sesiapa di rumah, maka aku bawa sekali Miko dan anaknya Milo ke rumahku.Milo cedera setelah digigit kucing jantan, sementara Miki telah meninggal kerana cedera parah akibat kucing jantan yang tak berhati perut itu. Mika? Aku tinggalkan dia sendirian, mudah-mudahan abangku pulang untuk memberinya makan.


Mika dan adiknya Milo......

Miko terasa asing di rumahku. Kali pertama, tempat baharu, memanglah janggal. Milo demam. Aku pastikan dia minum susu secukupnya dan mengurut-urut kakinya yang sakit. Lemah sahaja tubuhnya yang baharu 3 minggu itu. 

Keesokan paginya, aku lihat Miko tiada. Berdebar jantungku. Ke mana pula Miko pergi. Anaknya masih dalam sangkar. Kupanggil-panggil , tetap tidak bersahut. Aku berdoa di dalam hati, semoga Allah pelihara walau di mana sahaja Miko berada.

Waktu Dhuha, aku memandu ke lorong demi lorong, perlahan-lahan. Mataku memerhati setiap ceruk jalan yang terjangkau dek mata hati, mudah-mudahan ada Miko di situ. Namun, hampa.Hatiku di serang kabus kerisauan. Arghhhh.. Ke mana sahaja kamu Miko??

Ketika memasak untuk berbuka puasa, bonda terdengar suara kucing. "Miko.. Miko...." Meowwww Meowww... " Lantas aku bergegas ke belakang rumah. Rupa-rupanya Miko berada di bumbung belakang rumah jiranku yang  belum berpenghuni.Dia masuk melalui tingkap hadapan yang terbuka. Tahmidku di sanubari tiada berhenti.

Miko tidak mahu lompat.Ketinggian membuatkannya gerun. Tiba-tiba hujan lebat . Kasihan Miko. Aku menghubungi jiran.Dia berada di luar pula,lepas berbuka baru kembali. Aku tawakal. Bersabarlah Miko. Sementara itu aku memberi Milo susu botol. 

Jiran yang baik hati , Noreen, mengajakku ke rumahnya. Tetapi usaha itu gagal kerana badan Miko yang gemuk itu tidak melepasi gril tingkap rumahnya. Aku mengusap-usap Miko. Sudah hampir 24 jam Miko berpuasa. Tanpa makanan dan minuman. Sedih hatiku.

Noreen menelefon jiran sebelahnya.Terus kami ke rumahnya. Tanpa mengira apa bangsa, demi misi menyelamatkan Miko, cikgu India itu ramah menyambut kami . Akhirnya... berjaya juga Miko kembali ke pangkuanku... Syukur ya Allah. 

Aku terus membawanya pulang . Setibanya di rumah, aku hidangkan makanan dan minuman untuknya. Tetapi..... Miko terus mencari anaknya dan menjilat-jilat si Milo  tanpa menjamah apa-apa. Bayangkan, setelah 24 jam dia terperangkap tanpa makanan, seorang kucing yang tiada akal, mencari anak dan bukannya makanan! Subhanallah.... terpintas di fikiran, hanya seekor manusia yang sanggup membuang bayinya merata-rata!!!!

Aku jadi insaf. Kasih-sayang itu, Allah bekalkan buat semua mahkluk. Kasih sayang yang mengikut agama, dapatlah pahala. Begitulah sebaliknya, kasih sayang mengikut nafsu, fikiran melulu.Neraka balasannya.... Anak bunuh ibu, anak bunuh bapa. Bapa simbah asid, suami bunuh isteri. Kekasih bunuh kekasih. Ya Allah... bumi ini,  dunia apakah kini???

Ketuk-ketuk minda di bulan Ramadhan ini, adakah kita ini seorang manusia atau seekor manusia ??







♥ Terima Kasih Kerana Sudi Singgah Sini ! Suka? Like tau ! ♥

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Ada nak komen?Tulis sini ek... :)